MATI SEKARANG.

Hari ini, saya kehilangan salah satu orang tua terbaik saya. Pak De, yang mungkin bukan orang tua kandung, tapi kami rasanya memiliki ikatan yang lebih dari itu. Beliau adalah sosok ramah, disiplin, menghargai detail, dan begitu bersemangat menyemangati saya, terutama setelah saya kuliah di kedokteran.

Yang buat semuanya terasa agak melankolis adalah, beliau tipe-tipe Pak De yang suka bilang gini, “ Mas Pon, kalo nanti udah jadi dokter, Pak De yang disuntik pertama ya”. Atau bilang ini,” Mas Pon, kalo nanti udah lulus, Pak De diperiksain gratis ya”. Beberapa pasti pernah digituin dan itu agak bikin hati saya cenat-cenut mengingat kejadian yang begitu mendadak ini. Oke, diluar semua duka ini, saya mikir.

Kematian orang terdekat biasanya jadi buat kita mikir (mikir secara nyata ya, bukan mikir selewat kaya biasa) dan sadar sepenuhnya bawa kematian begitu dekat. Pertanyaannya sederhana, ga panjang lebar.

Kalau saya MATI sekarang, apa jadinya ? Kalau saat saya nulis tulisan ini, malaikat maut menjemput saya, sudah siapkah ? Kalau saat temen-temen baca tulisan ini, malaika maut sedang berada di penghujung daun pintu di belakang temen-temen untuk menjemput nyawa, apa jadinya ? Sudah siap belum ya, saya? Sudah mantapkah Islam di hati ini, saat ini, sehingga kalo mati itu yg bener2 ada di hati saya. Belum lagi amalan shalih yang saya kumpulkan selama ini, cukup ga ya buat ngeberatin timbangan kebaikan saya nanti, dibandingin ama dosa-dosa saya ? Sudahkah mata saya, tangan saya, kaki saya, mulut saya, saya gunakan sepantasnya, jadi mereka bakal memberi jawaban yang memuliakan saya kalau ditanya disana nanti? Udah berapa banyak Surah Al-Qur’an yang saya hapalin ? Dan lebih sederhana lagi, udah pantaskah saya meninggal dalam keadaan seperti ini.

Kalau saya mati, pernyataan macam apa yang bakal keluar dari orang-orang terdekat saya. Jangan-jangan, mereka bakal bilang gini : “Akhirnya si Mas mati juga, ga ada lagi deh yang ngerepotin tiap pagi sebelum dia berangkat kuliah” – Pembantu saya.

“Akhirnya si Mas mati juga, ga ada lagi deh yang cerewet-cerewet sok nasehatin padahal dia sendiri belom bener tuh” – Adik Saya

“Akhirnya si Mas mati juga, capek juga liat dia, sok-sok sibuk pulang malem tiap hari tapi mama dilupain, jarang ngobrol, kalo ngomong galak lagi. Ngerepotin juga, syukur sekarang ga ada yang ngabis2-in duit”-Ibu Saya.

“Haha, sedih sih, tapi gapapa lah si Poundra mati, orang selama ini ngerjain LI juga ga pernah bener, kita ga pernah ngerti. Biar pas lah satu kelompok tutor ber-8, bagi LI nya biar enak” – Teman tutorial Saya.

“Modar tuh anak ? Gapapa lah, bosen liat bacot-nya sok-sok bijak nasehatin orang, sok-sok bijak kalo ngomong, padahal ga ada isinya, orangnya bobrok juga, wakakaka” – Teman

“MasyaAllah Kang Poundra meninggal? Semoga amalnya diterima, tapi untung juga ya kita bisa ganti Mentor, abis selama ini materinya ga pernah jelas, omong kosong doang, suka lama lagi, nyebelin. Haha” – Adik Mentor saya.

Inalillahi, kalo kaya gitu, gimana ya? Meninggal tidak dalam kemuliaan, dan datang menyambut hari penghakiman dengan kehinaan tanpa persiapan, tanpa kepantasan masuk ke Syurga-Nya, Naudzubillah. Betapa, kematian adalah dekat. Setiap momen, setiap detik, adalah waktu, adalah kesempatan yang masih Allah SWT berikan kepada kita untuk terus memperbaiki diri, untuk terus mempersiapkan diri menghadapi sebuah dunia yang kekal, lebih abadi. Semoga mulai saat ini, kita bisa memanfaatkan setiap waktu untuk terus beramal shalih, terus memperbaiki diri, terus bermanfaat bagi orang lain untuk Allah SWT. SEBELUM TERLAMBAT. SEBELUM IZRAIL MENCABUT RUH KITA. TAKKAN KEMBALI.

~ by Poundra Adhisatya Pratama on 24/02/2011.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: